Sunday, August 22, 2010

Alkisahnya.. Selawat Nuril Anwar


Dikisahkan oleh seorang guru lama dahulu..mungkin ada yang kurang tepat kerna luput ingatan ditelan masa..sapa2 yang tahu mohon ditambah inputnya..
 
-The story begins-
 
Selawat nuril anwar datang dari seorang syeikh (lupa nama)..seorang yang tersohor dan amat ramai muridnya..syeikh ini memiliki suatu sifat yang pelik, yakni dia memakai hijab..tak pernah anak muridnya melihat akan rupa syeikh tersebut kerna mukanya senantiasa ditutupi hijab tersebut..
 
Sifat itu mengundang rasa ingin tahu murid..masing2 murid meminta sang guru menunjukkan wajahnya, tapi permintaan tersebut tidak pernah diendahkan oleh sang guru..hinggalah pada suatu masa, atas desakan, sang guru bersetuju membuka hijab yang menutupi mukanya..
 
Tapi sebelum itu, sang guru berpesan..lebih kurangnya 'aku tidak ingin menunjukkan mukaku, tapi atas desakan kamu, aku sudi memperlihatkannya..akan tetapi, kamu tanggunglah akan akibatnya'..maka sang guru pun membuka hijab yang menutupi mukanya..Tatkala itu, terpancarlah suatu cahaya yang 'maha' hebat dari wajahnya..murid2 yang menyaksikan wajahnya semuanya mati bergelimpangan..
 
-End of story-
 
Berikut adalah selawat nuril anwar dalam tulisan rumi..bolehlah di google untuk yang bertulisan arab
 
Allah humma Solli A'la Nuril Anwar....
Wasirril Asrar...
Watirya qil Aghyar...
Wamifta hi ba bil yasar...
Sayyidina Muhammadinil Mukhtar...
 Wa aa lihil Ath har....
Waas ha bihil akhyar....
A' dada ni a' millah hi waif dho lih.....
 
 
Ya Allah, limpahkan sholawat dan salam kesejahteraan
Atas nur (cahaya) segala nur
Sir (rahsia) segala sir
Ubat segala penyakit
Pembuka pintu kesenangan
Junjungan Mawlana Muhammad yang terpilih
Bersama ahli keluarga baginda yang suci bersih
Dan para sahabat baginda yang baik berbudi
Sholawat dan salam sebanyak bilangan
Ni'mat Allah dan kelebihanNya.
 
Selawat ini dikatakan amat banyak sekali kelebihannya (bole cari sendiri)..tapi mengikut guru aku, tertib mengamalkan selawat (apa2 selawat) adalah dengan meniatkan semata2 mahu memuliakan Nabi SAW..jangan diniatkan untuk mendapatkan kelebihan2 tertentu..

No comments:

Post a Comment